"Alhamdulillah Bodho" - Cerita Kanjeng




Original Content by Sarung Kanjeng

ALHAMDULILLAH BODHO

seri konten "Terus Syukur Tanpa Libur"
----------------------------------------------------------------------------------------------------

"Pagi tadi aku mangkel banget, Kang Bejo. Mangkel banget," gerutu Ihsan di depan Bejo.

"Mangkelmu karo aku?" sergah Bejo.

"Bukan, Kang. Bukan sama Sampeyan."

"Nah ini yang bikin aku jadi katut mangkel, San. Kamu mangkel sama orang lain kok mrengutnya di depanku?"

"Maksudku tadi itu mau mengawali cerita, wadul ke Sampeyan soal peristiwa tadi pagi yang nggak menyenangkan."

"Piye, piye? Ceritane piye?"

"Begini lho, Kang. Sampeyan tahu Pak Yono kan? Pak Yono yang guru SMA itu, yang sudah sepuh, yang sugih mblegedhu itu, yang anak-anaknya sukses jadi pegawai semua itu."

"Ya jelas tahu. Dia itu kan tetanggaku."

"Nah, ya dia itu yang pagi-pagi sudah bikin mangkel atiku. Mosok seorang sepuh yang dihormati di lingkungan, seorang yang jelas berpendidikan, seorang yang dhuwite turah-turah ora kawruhan kok buang sampah sembarangan? Coba bayangkan, Kang. Di depan mataku dan mata anakku Pak Yono entheng wae tanpa merasa khilaf membuang sekeranjang sampah plastik ke sungai di samping tokonya. Apa itu perilaku guru yang bisa ditiru?"

"Kowe kok mecucu nyang aku? Yang punya masalah kan Pak Yono dan kamu. Nesumu karo dheweke ya ora prelu dibaleni neng kene karo aku."

"Soalnya tadi aku belum sempat nesu, Kang."

"Hlo? Aneh hlo kowe kuwi. Jadi setelah kamu muni-muni panjang-lebar di depanku ini tadi ternyata malah belum ngomong apa-apa di depan Pak Yono yang kamu mangkeli?"

"Belum. Kan ya ndak mungkin saya berani muni-muni sekasar itu neng ngarepe beliau. Saya kan juga harus ngrumangsani kalau saya ini wong bodho, wong cilik, wong mlarat. Mosok nuturi, nyeramahi wong pinter, wong sugih, wong terhormat? Apa nggak kuwalat?"

"Hla wis sadar diri gitu kok dadak nggoleki aku? Mung arep golek ganti sasaran mangkelmu?"

"Ya nggak begitu, Kang. Pamrihku kan supaya Kang Bejo tahu lalu berani mengingatkan tetangga kita yang keliru itu."

"Mung arep nggolekke gawean aku? Iya? Apa rumangsamu aku iki penganggur yang butuh pekerjaan? Cah kok ngawur."

"Ya bukan begitu..."

"Wis, ngene wae. Kamu ndak usah nesu. Ndak usak mangkel. Harusnya kamu itu bersyukur. Berlipat-lipat tahmid. Maturnuwun karo sing gawe urip. Ingatase kamu itu wong bodho, bukan wong pinter, tapi lebih tahu caranya menjaga kebersihan, merawat lingkungan. Kamu harus sangat bersyukur sudah diberi cermin pengalaman oleh Tuhan bahwa ijazah sekolah dan kesugihan sing turah-turah itu tidak menjamin akal-pikiran manusia nggenah."

"Hehe..., bodho kok disyukuri. Tapi pancen bener Sampeyan, Kang."

"Nah, itu bagus banget. Kamu sudah bisa ngguyu. Sudah, ndak perlu nesu. Wis bodho, mlarat pisan, kok dadak seneng nesu? Apa pengin ndak awet uripmu?"

"Ah embuh, Kang, sauni-unimu..."
Baca juga:
Misi Kami


Kontak
0812-2728-1565
0812-2728-1565
admin@kanjengdenim.com
Desa Kwagean, Kecamatan Wonopringgo, Kabupaten Pekalongan Jawa Tengah, Indonesia, 51171
Social Media
Marketplace
Daftar Jadi Sedulur Kanjeng
`Seduluran
Copyright Kanjeng Denim